Asuransi Mobil Ban Pecah, Bisakah Klaim?

Halo, sobat otomotif! Kali ini kita akan membahas tentang salah satu hal yang sering menjadi pertanyaan bagi pemilik mobil, yaitu apakah bisa klaim asuransi jika ban mobil pecah? Ban mobil adalah salah satu komponen penting yang harus selalu dalam kondisi prima agar berkendara aman dan nyaman. Namun, terkadang kita tidak bisa menghindari kejadian-kejadian yang tidak diinginkan seperti ban mobil pecah karena terkena benda tajam, jalan berlubang, kurang tekanan udara, atau ukuran velg yang tidak pas.

Asuransi Ban Mobil Pecah

Ban mobil pecah tentu saja bisa merugikan kita, baik dari segi biaya perbaikan maupun keselamatan berkendara. Apalagi jika ban mobil pecah saat melaju di jalan tol yang berkecepatan tinggi. Hal ini bisa berakibat fatal dan membahayakan nyawa kita dan orang lain. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mengetahui apakah asuransi mobil bisa menanggung kerugian akibat ban mobil pecah atau tidak.

Menurut informasi yang saya dapatkan dari beberapa sumber online, ternyata tidak semua asuransi mobil bisa mengcover kerusakan pada ban dan pelek mobil. Biasanya, asuransi mobil hanya akan mengganti kerusakan pada ban dan pelek jika disertai dengan kerusakan pada bodi mobil dalam satu kejadian. Misalnya, jika ban mobil pecah karena menabrak lubang di jalan dan menyebabkan bodi mobil penyok atau lecet. Dalam hal ini, asuransi mobil akan mengganti biaya perbaikan untuk ban, pelek, dan bodi mobil.

Namun, jika ban mobil pecah tanpa ada kerusakan pada bodi mobil, misalnya karena terkena paku atau kaca di jalan, maka asuransi mobil tidak akan mengganti biaya perbaikan untuk ban dan pelek tersebut. Hal ini karena ban dan pelek termasuk dalam komponen yang mudah aus atau habis pakai (wear and tear) sehingga tidak termasuk dalam polis asuransi. Jadi, kita harus menanggung sendiri biaya perbaikan atau penggantian ban dan pelek yang pecah tersebut.

Jadi Sudah Pasti Tidak Bisa Klaim?

Tentu saja ada beberapa pengecualian atau tambahan perlindungan yang bisa kita dapatkan dari asuransi mobil terkait dengan ban dan pelek. Misalnya, ada beberapa asuransi mobil yang menawarkan fitur tambahan seperti Garda Ban dari Garda Oto yang memberikan perlindungan khusus untuk ban dan pelek mobil. Dengan fitur ini, kita bisa mendapatkan penggantian biaya perbaikan atau penggantian ban dan pelek yang rusak akibat benda tajam atau jalan berlubang tanpa harus disertai dengan kerusakan pada bodi mobil.

Selain itu, ada juga beberapa asuransi mobil yang memberikan perlindungan untuk kerusakan akibat fenomena atau bencana alam seperti banjir, gempa bumi, tanah longsor, angin topan, dll. Jika ban dan pelek mobil rusak akibat fenomena atau bencana alam tersebut, maka kita bisa mengajukan klaim asuransi dengan melampirkan beberapa dokumen seperti:

  • Foto bukti kendaraan yang rusak karena fenomena atau bencana alam tersebut.
  • Formulir klaim asuransi mobil yang sudah diisi dan ditandatangani.
  • Jangan lupa siapkan biaya klaim atau biaya ditanggung sendiri (own risk) untuk klaim yang diajukan. Biaya ini berkisar Rp250 ribu hingga sekira Rp300 ribuan.

Nah, itu dia informasi yang bisa saya bagikan tentang asuransi mobil ban pecah. Semoga bermanfaat dan bisa membantu sobat otomotif yang sedang mencari tahu tentang hal ini. Jangan lupa untuk selalu menjaga kondisi ban dan pelek mobil agar tetap prima dan aman saat berkendara. Jika ada pertanyaan atau saran, silakan tulis di kolom komentar ya. Sampai jumpa di artikel selanjutnya!

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments