Revolusi Industri 5.0, Apa Itu dan Bagaimana Pengaruhnya?

Halo sobat Diringkas! Kali ini kita akan membahas tentang Revolusi Industri 5.0, sebuah konsep yang sedang ramai diperbincangkan di dunia industri dan teknologi. Apa sih Revolusi Industri 5.0 itu? Bagaimana awal mula dan perkembangannya? Apa saja manfaat dan tantangan yang dihadapi oleh Revolusi Industri 5.0? Yuk, simak ulasan lengkapnya di artikel ini!

Apa Itu dan Bagaimana Pengaruhnya?

Pengertian Revolusi Industri 5.0

Revolusi Industri 5.0 adalah konsep yang masih dalam tahap pengembangan dan perdebatan, tetapi secara umum mengacu pada perkembangan teknologi yang terus meningkatkan otomatisasi dan digitalisasi dalam industri dan sektor produksi. Konsep ini berfokus pada penggabungan antara teknologi dan manusia, serta kebutuhan untuk mengembangkan sistem yang lebih adaptif dan responsif terhadap perubahan dalam lingkungan produksi.

Revolusi Industri 5.0, Apa Itu dan Bagaimana Pengaruhnya 2

Revolusi Industri 5.0 lebih menitikberatkan pada integrasi antara teknologi canggih seperti artificial intelligence (AI), internet of things (IoT), dan robotika dengan keahlian manusia dan inovasi yang dapat mendorong perkembangan sistem produksi yang lebih efisien, fleksibel, berkelanjutan, dan meningkatkan kesejahteraan. Hal ini bertujuan untuk menciptakan sistem produksi yang lebih adaptif terhadap perubahan permintaan pasar, lebih berfokus pada pengalaman pelanggan, serta mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya alam yang terbatas.

Secara keseluruhan, Revolusi Industri 5.0 diharapkan dapat memberikan banyak manfaat bagi industri, pelanggan, pekerja dan masyarakat pada umumnya, seperti meningkatkan produktivitas, kualitas, dan keamanan produksi, serta menciptakan peluang kerja baru dan mengurangi dampak lingkungan yang negatif.

Awal Mula dan Perkembangan Revolusi Industri 5.0

Revolusi Industri 5.0 dimulai ketika industri 4.0 sudah mencapai puncaknya dan para pakar berpendapat bahwa era 4.0 dapat disempurnakan lagi. Industri 4.0 yang mulai diperkenalkan sejak 2011 dimaksudkan untuk memodernisasi proses bisnis, terutama pada industri manufaktur. Era ini juga memperkenalkan banyak teknologi yang bahkan banyak pelaku industri yang masih beradaptasi seperti AI dan IoT untuk memudahkan pekerjaan mereka.

Kemudian di tahun 2017, Jepang lah yang pertama kali memperkenalkan visi dari Revolusi Industri 5.0. Saat itu, konsep ini mereka sebut sebagai Society 5.0 pada pameran CeBIT di Jerman. Ketika industri 4.0 menggaungkan wacana bahwa AI akan menggantikan manusia, industri 5.0 justru tidak beranggapan demikian. Sebagai penyempurnaan era 4.0, adanya teknologi seperti AI dan robot justru hadir untuk bekerja sama dengan manusia.

Contoh Kasus

Revolusi Industri 5.0, Apa Itu dan Bagaimana Pengaruhnya 3

Salah satu contoh kasus dari penerapan Revolusi Industri 5.0 adalah intelligent healthcare, yaitu sistem kesehatan yang menggunakan teknologi canggih untuk meningkatkan kualitas layanan kesehatan bagi pasien. Misalnya, dengan menggunakan AI dan IoT, dokter dapat mendiagnosis penyakit pasien dengan lebih akurat dan cepat, serta memberikan rekomendasi pengobatan yang sesuai dengan kondisi pasien.

Selain itu, dengan menggunakan teknologi robotika, dokter dapat melakukan operasi jarak jauh dengan bantuan robot yang dapat mengikuti gerakan tangan dokter secara real-time. Dengan demikian, pasien dapat mendapatkan layanan kesehatan yang lebih baik dan efisien, tanpa harus terbatas oleh jarak dan waktu.

Tabel Perbandingan Revolusi Industri 4.0 dan 5.0

Revolusi Industri 4.0Revolusi Industri 5.0
Berfokus pada otomatisasi dan digitalisasi proses produksiBerfokus pada integrasi antara teknologi dan manusia dalam proses produksi
Menggunakan teknologi seperti AI, IoT, robotika, big data, cloud computing, dll.Menggunakan teknologi yang sama tetapi dengan peningkatan kualitas dan fungsi
Menghasilkan produk yang massal dan standarMenghasilkan produk yang kustom dan personal
Mengandalkan mesin untuk mengambil keputusanMengandalkan manusia untuk mengambil keputusan
Menimbulkan masalah seperti pengangguran, ketimpangan sosial, dan kerusakan lingkunganMenyelesaikan masalah tersebut dengan meningkatkan kesejahteraan, kesetaraan, dan keberlanjutan

Kesimpulan

Revolusi Industri adalah konsep yang masih dalam tahap pengembangan dan perdebatan, tetapi secara umum mengacu pada perkembangan teknologi yang terus meningkatkan otomatisasi dan digitalisasi dalam industri dan sektor produksi. Konsep ini berfokus pada penggabungan antara teknologi dan manusia, serta kebutuhan untuk mengembangkan sistem yang lebih adaptif dan responsif terhadap perubahan dalam lingkungan produksi.

Revolusi Industri 5.0 diharapkan dapat memberikan banyak manfaat bagi industri, pelanggan, pekerja dan masyarakat pada umumnya, seperti meningkatkan produktivitas, kualitas, dan keamanan produksi, serta menciptakan peluang kerja baru dan mengurangi dampak lingkungan yang negatif.

Demikianlah artikel tentang Revolusi Industri 5.0 ini. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan sobat Diringkas. Jika ada pertanyaan atau tanggapan terkait artikel ini, silakan tulis di kolom komentar di bawah ini. Terima kasih telah membaca!

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments