Korea Selatan Luncurkan Senjata Laser ‘StarWars’ untuk Hadapi Drone Korea Utara

Di tengah ketegangan geopolitik yang semakin meningkat di Semenanjung Korea, sebuah laporan mengejutkan datang dari Korea Selatan. Negara ini mengumumkan bahwa mereka akan menjadi yang pertama di dunia menggunakan senjata laser ‘StarWars’ untuk menembak jatuh drone-drone milik Korea Utara. Langkah ini tidak hanya menandai kemajuan teknologi militer yang signifikan tetapi juga membuka babak baru dalam strategi pertahanan global.

Senjata Laser Yang Mampu Menonaktifkan Drone

Senjata laser, yang dikembangkan oleh Hanwha Aerospace, diklaim sebagai solusi efektif dan ekonomis dalam menghadapi ancaman drone. Dengan biaya operasional yang rendah, hanya sekitar 2.000 won per tembakan, senjata ini mampu menonaktifkan drone dengan cepat dan diam-diam, tanpa perlu amunisi konvensional.

Korea Selatan, yang secara teknis masih berada dalam keadaan perang dengan Korea Utara sejak konflik tahun 1950-1953 berakhir dengan gencatan senjata dan bukan perjanjian damai, telah mengalami beberapa insiden dimana drone Korea Utara melintasi perbatasan. Insiden terakhir yang terjadi pada Desember lalu, memicu Seoul untuk mengerahkan jet tempur dan helikopter serang dalam upaya menembak jatuh drone tersebut.

Merupakan Proyek ‘StarWars’ dan Cara Kerjanya

Pengembangan senjata laser ini merupakan bagian dari proyek ‘StarWars’, yang dimulai pada Agustus 2019 dengan anggaran sebesar 87.1 miliar won. Sistem ini berhasil melewati serangkaian uji coba dengan tingkat keberhasilan 100% dan telah mendapatkan sertifikasi kelayakan tempur pada April tahun lalu. Dengan penandatanganan kontrak produksi massal untuk Block-I, Korea Selatan kini menjadi negara terdepan dalam penerapan senjata laser dalam operasi militer.

Senjata ini bekerja dengan melacak lintasan drone yang terdeteksi oleh radar dan menyerangnya dengan laser selama sekitar 10 hingga 20 detik, mengaplikasikan energi panas yang melebihi 700 derajat Celsius untuk menghancurkan mesin atau peralatan elektronik drone target. Keunggulan lain dari sistem ini adalah operasionalnya yang tidak memerlukan amunisi, hanya mengandalkan listrik, sehingga sangat efisien dari segi biaya.

Keunggulan Senjata Laser dan Juga Keterbatasannya

Keunggulan senjata laser ini terletak pada kemampuannya untuk melakukan serangan presisi dengan cepat dan diam-diam, menghancurkan mesin atau peralatan elektronik drone dalam hitungan detik. Keefektifan ini menjadi jawaban atas tantangan yang dihadapi oleh banyak negara dalam menghadapi proliferasi drone yang murah dan mudah diakses

Senjata ini juga memiliki keterbatasan, terutama dalam kondisi cuaca buruk seperti hujan dan kabut. Untuk mengatasi hal ini, DAPA mengumumkan rencana pengembangan varian Block-II dengan laser yang lebih kuat. Selain itu, agensi pengadaan senjata negara juga berencana untuk mengembangkan teknologi inti untuk meningkatkan kekuatan osilator laser hingga beberapa ratus kilowatt.

Perubahan Dalam Medan Perang

Penggunaan senjata laser ini diharapkan dapat menjadi perubahan permainan di medan perang, dengan potensi untuk menangkal pesawat dan misil balistik. Ini juga menunjukkan komitmen Korea Selatan dalam menjaga kedaulatan dan keamanan nasionalnya, sekaligus menegaskan posisinya sebagai pemimpin dalam inovasi pertahanan militer.

Tantangan Keamanan

Sejak tahun 2017, lima drone Korea Utara telah melintasi perbatasan dan masuk ke wilayah Korea Selatan. Dalam insiden tersebut, Seoul harus mengirim pesawat tempur dan helikopter serang untuk menghadapi drone-dron tersebut.

Pengembangan senjata laser ini merupakan bagian dari upaya Korea Selatan untuk memperkuat pertahanan udaranya dan menunjukkan komitmennya terhadap inovasi dalam teknologi militer. Dengan senjata ini, Korea Selatan tidak hanya menanggapi ancaman saat ini tetapi juga mempersiapkan diri untuk jenis konflik masa depan yang mungkin akan lebih bergantung pada teknologi canggih dan solusi non-tradisional.

Pentingnya Senjata Ini di Masa Depan

Senjata laser ini dianggap sebagai perubahan besar dalam medan perang masa depan. Negara-negara lain, termasuk Tiongkok dan Inggris, juga sedang berlomba mengembangkan senjata laser untuk menghadapi sistem tak berawak dan rudal.

Korea Selatan tidak hanya menunjukkan kemampuan pertahanannya yang canggih tetapi juga mengirimkan pesan yang jelas tentang keseriusannya dalam menghadapi ancaman dari utara. Ini adalah era baru dalam pertahanan, di mana teknologi laser tidak lagi hanya menjadi bagian dari fiksi ilmiah, tetapi menjadi kenyataan yang dapat membentuk masa depan strategi militer global.

Senjata laser ‘StarWars’ ini adalah bukti nyata dari kemajuan teknologi dan inovasi yang dapat mengubah cara kita memikirkan pertahanan dan keamanan. Ini adalah langkah besar bagi Korea Selatan dan dunia, dan kita semua akan menantikan untuk melihat bagaimana teknologi ini akan terus berkembang dan mempengaruhi keseimbangan kekuatan di masa depan.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments