Google Membawa Teknologi 3D ‘Project Starline’ ke Panggilan Video

Di era digital yang semakin maju, komunikasi video telah menjadi bagian penting dari kehidupan sehari-hari, baik untuk keperluan pribadi maupun profesional. Google, sebagai salah satu raksasa teknologi dunia, tidak pernah berhenti berinovasi untuk meningkatkan pengalaman pengguna dalam berkomunikasi. Salah satu terobosan terbaru yang menarik perhatian adalah Project Starline, sebuah teknologi yang dirancang untuk mengubah cara kita melakukan panggilan video.

Pada tahun 2021, Google memperkenalkan Project Starline, sebuah solusi telekonferensi yang menghadirkan model 3D yang sangat realistis dari peserta, mereplikasi gerakan dan ekspresi mereka sehingga menghasilkan pengalaman seolah-olah berbicara secara langsung. Kini, Google berencana untuk mengintegrasikan Project Starline dengan platform populer seperti Google Meet dan Zoom, sehingga pengguna dapat merasakan panggilan video yang lebih hidup dan mendalam.

Apa Itu Project Starline

Project Starline adalah hasil dari pengembangan teknologi 3D canggih yang memungkinkan pengguna merasakan pengalaman berinteraksi secara langsung, seolah-olah berada dalam satu ruangan yang sama, meskipun secara fisik terpisah jarak jauh. Teknologi ini menggunakan kombinasi dari kecerdasan buatan (AI) dan pencitraan 3D untuk menciptakan proyeksi realistis dari orang yang kita ajak bicara.

Project Starline Bekerja

Project Starline menggunakan teknologi AI dan pencitraan 3D untuk menciptakan pengalaman telekonferensi yang lebih mendekati pertemuan tatap muka. Pada awalnya, Project Starline hadir dalam bentuk “booth” video 3D, di mana pengguna melihat proyeksi orang yang sedang diajak bicara. Namun versi terbaru lebih ramping dan mirip papan tulis digital. Dengan hanya beberapa kamera di sekitar layar, teknologi ini menggunakan AI untuk menghitung kedalaman, memberikan kesan 3D yang mengesankan.

Kerjasama Google

Pengumuman tentang kemitraan Google dengan HP untuk memasarkan sistem panggilan video 3D ini dijadwalkan akan terwujud pada tahun 2025. Ini menandai langkah besar bagi Google dalam mewujudkan visi mereka untuk membuat komunikasi video lebih hidup dan interaktif. Dengan Project Starline, Google berencana untuk mengintegrasikan teknologi ini dengan platform populer seperti Google Meet dan Zoom, sehingga pengguna dapat meninggalkan layar datar dan beralih ke pengalaman yang lebih mendalam.

Awalnya, teknologi ini hanya tersedia dalam bentuk bilik video 3D di kantor-kantor Google, namun seiring waktu, prototipe yang lebih kecil dan lebih ramping telah dikembangkan. Prototipe baru ini lebih menyerupai papan tulis digital dengan beberapa kamera di sekeliling layar, yang menggunakan AI untuk menghitung kedalaman dan memberikan sensasi 3D.

Siap Membawa Project Starline ke Dunia Nyata

Setelah bertahun-tahun penelitian dan pengembangan, Google akhirnya siap membawa Project Starline keluar dari laboratorium dan memperkenalkannya ke dunia nyata. Berdasarkan ribuan jam pengujian di berbagai kantor Google dan dengan mitra bisnis, ditemukan bahwa pertemuan menggunakan Project Starline terasa lebih seperti bertemu secara fisik daripada panggilan video biasa. Hal ini menghasilkan perhatian yang lebih baik, ingatan yang lebih mudah, dan perasaan seolah berada dalam satu ruangan yang sama.

Project Starline menggunakan serangkaian kamera resolusi tinggi dengan sensor khusus untuk menangkap penampilan dan gerakan pengguna dalam 3D. Algoritma AI memproses gambar-gambar ini secara real-time untuk menghasilkan video langsung yang menunjukkan nuansa ekspresi wajah dan gerakan. Sebuah tampilan canggih mempresentasikan gambar 3D kepada peserta lain tanpa memerlukan headset VR atau peralatan lain.

Keuntungan Project Starline

Berikut adalah keuntungan dari Project Starline milik Google:

Pengalaman Seperti Berada di Ruangan yang Sama

Pengguna Project Starline berperilaku seolah-olah berada dalam ruangan yang sama, bukan terpisah oleh ribuan mil. Ini membuat mereka lebih fokus, mudah mengingat, dan merasa lebih dekat dengan peserta lainnya.

Menggantikan Layar Datar

Google berusaha untuk menggabungkan teknologi ini dengan platform video konferensi yang sudah ada, seperti Google Meet dan Zoom. Dengan demikian, pengguna dapat meninggalkan layar datar dan merasakan pengalaman yang lebih mendalam saat berbicara dengan rekan kerja atau teman-teman.

    Kendala dan Harga

    Meskipun teknologi ini terdengar sangat menjanjikan, masih ada beberapa tantangan yang harus dihadapi sebelum Project Starline dapat diadopsi secara luas. Salah satunya adalah kebutuhan akan perangkat tampilan khusus yang diperlukan untuk membuat Project Starline menjadi kenyataan. Perangkat ini dirancang untuk menawarkan persepsi kedalaman yang sebenarnya sehingga peserta dapat melihat gambar dalam tiga dimensi tanpa menggunakan kacamata 3D.

    Saat ini teknologi ini lebih ditujukan untuk bisnis daripada penggunaan pribadi. Google berjanji akan membuatnya lebih terjangkau dan mudah diakses di masa depan. 

    Selain itu, harga dan ketersediaan juga menjadi pertimbangan penting. Meskipun Google belum mengumumkan detail harga, kemungkinan besar perusahaan besar dengan dana dan ruang yang cukup akan menjadi yang pertama untuk mencoba teknologi ini. Google telah berjanji untuk membuat Project Starline lebih terjangkau dan mudah diakses pada akhirnya, namun untuk saat ini, teknologi ini belum dimaksudkan untuk penggunaan pribadi.

    Kesimpulan

    Project Starline milik Google membawa kita lebih dekat ke dunia di mana jarak bukan lagi penghalang untuk terhubung. Dengan kemampuan untuk merasakan kehadiran dan realisme yang mirip dengan pertemuan tatap muka, teknologi ini berpotensi mengubah cara kita berkomunikasi dan berkolaborasi. Dengan kemitraan Google dan HP, kita dapat menantikan masa depan di mana komunikasi video tidak hanya tentang melihat dan mendengar, tetapi juga tentang merasakan dan berinteraksi dalam dimensi yang baru.

    Kita semua menantikan hari di mana kita dapat merasakan kehadiran seseorang seolah-olah mereka benar-benar ada di sana, meskipun mereka berada di sisi lain dunia. Project Starline, dengan visi futuristiknya, membuka jalan bagi era baru dalam komunikasi manusia.

    Subscribe
    Notify of
    guest
    0 Comments
    Inline Feedbacks
    View all comments