Bagaimana Sikap Kita Dalam Diskusi Kelompok Apabila Muncul Berbagai Pendapat?

Diskusi kelompok adalah salah satu cara untuk berbagi ide, pengetahuan, dan pengalaman dengan orang lain. Dalam diskusi kelompok, kita bisa mendapatkan berbagai sudut pandang dan perspektif yang mungkin tidak kita ketahui sebelumnya. Namun diskusi kelompok juga bisa menimbulkan perbedaan pendapat dan konflik antara peserta. Bagaimana kita harus bersikap dalam diskusi kelompok apabila muncul berbagai pendapat?

Salah satu sikap yang penting dalam diskusi kelompok adalah menjadi pendengar yang baik. Menjadi pendengar yang baik berarti kita mau mendengarkan apa yang dikatakan oleh orang lain dengan penuh perhatian, tanpa mengganggu, menghakimi, atau menyerang. Menjadi pendengar yang baik juga berarti kita mau menghargai pendapat orang lain, meskipun berbeda atau bertentangan dengan pendapat kita. Dengan menjadi pendengar yang baik, kita bisa memahami maksud dan alasan orang lain, serta menunjukkan rasa hormat dan empati.

Cara Menjadi Pendengar yang Baik Dalam Diskusi Kelompok

Pendengar yang baik dapat memahami sudut pandang orang lain, memberikan umpan balik yang konstruktif, dan berkontribusi secara positif pada dinamika kelompok. Berikut adalah beberapa cara untuk menjadi pendengar yang baik dalam diskusi kelompok:

Fokus pada pembicara

Jangan terganggu oleh hal-hal lain, seperti ponsel, laptop, atau orang di sekitarmu. Tunjukkan minat dan rasa hormat dengan menatap mata pembicara, mengangguk, dan mengucapkan kata-kata seperti “ya”, “saya mengerti”, atau “menarik”.

Dengarkan dengan pikiran terbuka

Jangan langsung menolak atau mengkritik ide-ide yang berbeda dari Kamu. Cobalah untuk memahami alasan dan bukti di balik ide-ide tersebut, dan cari titik temu atau kesamaan dengan pandanganmu. Jika Kamu memiliki pertanyaan atau keberatan, tunggu sampai pembicara selesai berbicara sebelum Kamu menyampaikannya dengan sopan dan santun.

Beri umpan balik yang positif dan membangun

Jangan hanya mengatakan apa yang salah atau buruk dari ide-ide yang disampaikan, tetapi juga apresiasi apa yang baik dan benar. Berikan saran atau solusi yang dapat membantu meningkatkan ide-ide tersebut, dan tunjukkan dukungan atau kerjasama Kamu. Hindari kata-kata yang menyerang atau mengecilkan orang lain, seperti “itu bodoh”, “itu tidak masuk akal”, atau “itu tidak mungkin”.

Ajukan pertanyaan yang mendalam dan relevan

Pertanyaan dapat membantumu untuk lebih memahami ide-ide yang disampaikan, mengeksplorasi aspek-aspek yang belum terungkap, atau menguji validitas dan konsistensi ide-ide tersebut. Pertanyaan juga dapat menunjukkan ketertarikan dan keterlibatan Kamu dalam diskusi, serta merangsang pemikiran kritis dan kreatif di antara anggota kelompok. Gunakan pertanyaan terbuka yang meminta penjelasan, contoh, alasan, atau bukti, seperti “bagaimana Kamu sampai pada kesimpulan itu?”, “apa dampaknya jika idemu diterapkan?”, atau “apa sumber informasi Kamu?”.

Ikuti alur diskusi

Jangan melompat-lompat dari satu topik ke topik lain tanpa keterkaitan atau urutan yang jelas. Ikuti tema atau agenda yang telah ditetapkan oleh kelompok, dan jangan menyimpang terlalu jauh dari topik utama. Jika Kamu ingin membawa topik baru atau tambahan, pastikan bahwa topik sebelumnya sudah selesai dibahas, dan minta izin atau persetujuan dari anggota kelompok lain.

Manfaat Menjadi Pendengar yang Baik Dalam Diskusi Kelompok

Menjadi pendengar yang baik dalam diskusi kelompok memiliki banyak manfaat, antara lain:

Meningkatkan keterampilan komunikasi

Dengan mendengarkan dengan baik, kita dapat memahami apa yang disampaikan oleh anggota kelompok lain dengan lebih jelas dan akurat, memberikan umpan balik yang konstruktif dan sesuai dengan kebutuhan, dan menghindari kesalahpahaman atau konflik yang dapat merusak hubungan atau mengganggu proses diskusi.

Meningkatkan kualitas diskusi

Dengan mendengarkan dengan baik, kita dapat menangkap poin-poin penting yang disampaikan oleh anggota kelompok lain, gagasan-gagasan baru yang dapat memperkaya wawasan atau pengetahuan, atau solusi-solusi kreatif yang dapat membantu menyelesaikan masalah atau tantangan yang dihadapi oleh kelompok. Selain itu, dengan mendengarkan dengan baik, kita dapat memberikan kontribusi yang relevan dan bermanfaat bagi diskusi kelompok, baik berupa pertanyaan, saran, kritik, atau dukungan.

Meningkatkan hubungan interpersonal

Dengan mendengarkan dengan baik, kita dapat menunjukkan rasa hormat, empati, dan apresiasi kepada anggota kelompok lain, dan membangun kepercayaan dan kerjasama yang lebih baik. Dengan demikian, kita dapat menciptakan suasana diskusi kelompok yang nyaman, harmonis, dan produktif.

Bagaimana Sikap Kita Dalam Diskusi Kelompok Apabila Muncul Berbagai Pendapat?

Sikap yang baik dalam diskusi kelompok adalah bersikap terbuka, kritis, dan kooperatif. Bersikap terbuka berarti kita mau menerima dan mempertimbangkan pendapat yang berbeda dari kita, tanpa menolak atau menyerang secara langsung. Bersikap kritis berarti kita mau mengevaluasi dan membandingkan pendapat yang ada, tanpa menganggap benar atau salah secara mutlak. Bersikap kooperatif berarti kita mau bekerja sama dengan anggota kelompok lain untuk mencari solusi atau kesepakatan yang dapat diterima oleh semua pihak.

Dengan bersikap terbuka, kritis, dan kooperatif, kita dapat meningkatkan kualitas diskusi kelompok dan menghindari konflik atau perpecahan. Diskusi kelompok bukanlah ajang untuk memenangkan atau mengalahkan orang lain, melainkan ajang untuk belajar dan berkembang bersama.

Yang Harus Kita Lakukan Jika Pendapat Kita Tidak Diterima Oleh Anggota Kelompok Lain

Dalam situasi seperti ini, kita harus tetap tenang dan tidak emosional. Kita harus mencoba memahami sudut pandang anggota kelompok lain dengan mendengarkan argumen mereka secara seksama dan bertanya jika ada yang kurang jelas. Kita harus menghormati perbedaan pendapat dan tidak merasa tersinggung atau marah jika ada yang tidak setuju dengan kita. Kita juga harus menyampaikan pendapat kita dengan jelas dan sopan, serta memberikan alasan dan bukti yang mendukungnya.

Kita bisa memberikan contoh konkret atau data statistik yang relevan untuk memperkuat argumen kita. Kita tidak boleh menyerang atau mengejek anggota kelompok lain yang berbeda pendapat, karena itu akan merusak hubungan kerjasama. Kita harus bersikap terbuka dan fleksibel, serta bersedia mendengarkan dan menerima kritik atau saran yang membangun. Kita bisa mengajukan pertanyaan balik atau memberikan alternatif solusi yang lebih baik jika ada yang tidak puas dengan pendapat kita.

Kita juga harus mencari titik temu atau solusi kompromi yang dapat memuaskan semua pihak. Kita bisa melakukan voting, diskusi, atau negosiasi untuk mencapai kesepakatan bersama. Dengan cara ini, kita dapat mengatasi situasi pendapat kita tidak diterima atau dihargai oleh anggota kelompok lain dengan baik dan profesional.

Oleh karena itu, dengan bersikap terbuka, kritis, dan kooperatif, kita dapat meningkatkan kualitas diskusi kelompok dan menghindari konflik atau perpecahan. Diskusi kelompok bukanlah ajang untuk memenangkan atau mengalahkan orang lain, melainkan ajang untuk belajar dan berkembang bersama. Kita juga bisa meningkatkan kualitas diri kita sebagai individu dan anggota masyarakat.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments