Apa Itu Lagu Folk?

Lagu folk adalah salah satu genre musik yang memiliki ciri khas tersendiri. Lagu folk biasanya bercerita tentang kehidupan sehari-hari, pengalaman pribadi, atau peristiwa sejarah yang berpengaruh pada masyarakat. Lagu folk juga sering menggunakan alat musik akustik, seperti gitar, biola, atau harmonika, yang memberikan kesan sederhana dan hangat. Bagaimana sejarah lagu folk?

Sejarah Lagu Folk

Lagu folk adalah jenis musik yang berasal dari tradisi lisan masyarakat pedesaan di berbagai belahan dunia. Lagu folk biasanya mengandung unsur-unsur cerita, legenda, sejarah, budaya, agama, atau kehidupan sehari-hari dari suatu kelompok atau daerah. Lagu folk juga sering menggunakan alat musik tradisional seperti gitar akustik, biola, harmonika, banjo, atau mandolin.

Sejarah lagu folk tidak dapat dipisahkan dari sejarah peradaban manusia. Sejak zaman prasejarah, manusia telah menggunakan nyanyian sebagai salah satu cara untuk berkomunikasi, berekspresi, dan menghibur diri. Nyanyian-nyanyian ini kemudian berkembang menjadi lagu-lagu yang diturunkan secara turun-temurun dari generasi ke generasi. Lagu-lagu ini juga dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti perubahan sosial, politik, ekonomi, budaya, atau lingkungan.

Salah satu contoh lagu folk yang terkenal adalah “This Land Is Your Land” yang diciptakan oleh Woody Guthrie pada tahun 1940. Lagu ini merupakan protes terhadap ketimpangan sosial dan ekonomi di Amerika Serikat saat itu. Lagu ini juga menjadi simbol patriotisme dan persatuan bangsa. Lagu ini telah dinyanyikan oleh banyak musisi terkenal seperti Bob Dylan, Bruce Springsteen, Pete Seeger, dan lain-lain.

Peran Penting

Lagu folk juga memiliki peran penting dalam gerakan-gerakan sosial dan politik di seluruh dunia. Misalnya, lagu-lagu folk menjadi salah satu media untuk menyuarakan aspirasi dan kritik terhadap rezim otoriter di Amerika Latin pada tahun 1960-an dan 1970-an. Beberapa tokoh lagu folk yang terlibat dalam gerakan ini adalah Victor Jara, Violeta Parra, Mercedes Sosa, dan Atahualpa Yupanqui.

Lagu folk juga mengalami perkembangan dan variasi seiring dengan perkembangan zaman. Beberapa genre musik modern seperti rock, pop, country, blues, jazz, atau hip hop juga dipengaruhi oleh unsur-unsur lagu folk. Beberapa musisi yang menggabungkan lagu folk dengan genre musik lain adalah Bob Dylan, The Beatles, Simon and Garfunkel, Joni Mitchell, Leonard Cohen, Tracy Chapman, dan banyak lagi.

Ciri Khas Lagu Folk

Lagu folk adalah salah satu genre musik yang memiliki ciri khas tersendiri. Berikut adalah beberapa ciri khas lagu folk yang membedakannya dari genre musik lainnya:

Biasanya berasal dari tradisi lisan rakyat, yang diturunkan dari generasi ke generasi

Lagu folk seringkali mengandung cerita, pesan, atau nilai-nilai budaya yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari rakyat.

Umumnya menggunakan alat musik akustik, seperti gitar, biola, harmonika, atau banjo

Alat musik ini dipilih karena mudah dibawa dan dimainkan di mana saja, tanpa memerlukan peralatan elektronik. Lagu folk juga cenderung memiliki aransemen musik yang sederhana dan tidak terlalu rumit.

Lagu folk memiliki gaya vokal yang natural dan ekspresif

Penyanyi lagu folk biasanya menyanyikan lagu dengan suara asli mereka, tanpa menggunakan efek atau modifikasi suara. Penyanyi lagu folk juga seringkali menyampaikan emosi atau perasaan mereka melalui lagu, baik itu sedih, gembira, marah, atau ironis.

Lagu folk seringkali bersifat sosial dan kritis

Lagu folk banyak mengangkat isu-isu yang berkaitan dengan masyarakat, seperti politik, lingkungan, hak asasi manusia, atau perang. Lagu folk juga seringkali menyuarakan aspirasi atau protes rakyat terhadap kondisi sosial yang tidak adil atau tidak sesuai dengan harapan mereka.

Subgenre Lagu Folk

Lagu folk memiliki banyak variasi dan subgenre, tergantung pada asal daerah, budaya, atau pengaruh musik lainnya. Beberapa subgenre dari lagu folk adalah:

Folk rock

Gabungan antara musik folk dengan unsur rock, seperti penggunaan drum, bass, dan gitar elektrik. Subgenre ini muncul pada tahun 1960-an di Amerika Serikat dan Inggris sebagai bentuk protes terhadap perang Vietnam dan ketidakpuasan sosial. Contoh musisi folk rock adalah Bob Dylan, The Byrds, Simon & Garfunkel, dan The Lumineers. Contoh lagu folk rock adalah “Blowin’ in the Wind” oleh Bob Dylan, “Mr. Tambourine Man” oleh The Byrds, dan “Ho Hey” oleh The Lumineers.

Indie folk

Gabungan antara musik folk dengan unsur indie, seperti penggunaan instrumen yang tidak konvensional, eksperimen dengan suara atau harmoni, dan gaya bermusik yang lebih bebas dan mandiri. Subgenre ini muncul pada tahun 2000-an di Amerika Serikat dan Kanada sebagai bagian dari gerakan indie yang menolak arus utama industri musik. Contoh musisi indie folk adalah Bon Iver, Sufjan Stevens, Iron & Wine, dan Of Monsters and Men. Contoh lagu indie folk adalah “Skinny Love” oleh Bon Iver, “Chicago” oleh Sufjan Stevens, dan “Little Talks” oleh Of Monsters and Men.

Folk pop

Gabungan antara musik folk dengan unsur pop, seperti penggunaan melodi yang mudah diingat, ritme yang ceria, dan produksi yang lebih modern dan komersial. Subgenre ini muncul pada tahun 2010-an di berbagai negara sebagai bentuk adaptasi musik folk ke selera pasar yang lebih luas. Contoh musisi folk pop adalah Ed Sheeran, Passenger, Vance Joy, dan Jason Mraz. Contoh lagu folk pop adalah “The A Team” oleh Ed Sheeran, “Let Her Go” oleh Passenger, dan “I’m Yours” oleh Jason Mraz.

Folk metal

Gabungan antara musik folk dengan unsur metal, seperti penggunaan distorsi, riff yang berat, dan vokal yang keras atau growl. Subgenre ini muncul pada tahun 1990-an di Eropa sebagai bentuk eksplorasi musik metal dengan elemen-elemen budaya atau sejarah lokal. Contoh musisi folk metal adalah Finntroll, Korpiklaani, Eluveitie, dan Ensiferum. Contoh lagu folk metal adalah “Trollhammaren” oleh Finntroll, “Vodka” oleh Korpiklaani, dan “Inis Mona” oleh Eluveitie.

Psychedelic folk

Gabungan antara musik folk dengan unsur psychedelic, seperti penggunaan efek suara yang aneh, lirik yang absurd atau mistis, dan atmosfer yang halusinatif atau eksotis. Subgenre ini muncul pada tahun 1960-an di Amerika Serikat dan Inggris sebagai bagian dari gerakan kontra budaya yang mencari pengalaman spiritual atau alternatif. Contoh musisi psychedelic folk adalah Donovan, Incredible String Band, Syd Barrett, dan Devendra Banhart. Contoh lagu psychedelic folk adalah “Hurdy Gurdy Man” oleh Donovan, “A Very Cellular Song” oleh Incredible String Band, dan “Baby Lemonade” oleh Syd Barrett.

Lagu folk adalah genre musik yang menarik dan beragam. Lagu folk dapat memberikan kita wawasan tentang budaya, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai belahan dunia. Lagu folk juga dapat menginspirasi kita untuk menciptakan karya seni yang bermakna dan berdampak positif bagi lingkungan sekitar.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments