Alasan Kenapa Anjing Itu Haram

Pada umumnya, agama mempunyai aturan dan tatacara yang harus diikuti oleh pengikutnya. Islam sebagai agama besar, juga memiliki aturan-aturan yang dijelaskan dalam kitab suci Al-Quran dan hadits. Salah satu aturan Islam yang sering menjadi kontroversi adalah larangan untuk memelihara anjing. Mengapa anjing dianggap haram? Artikel ini akan membahas alasan-alasan mengapa anjing dianggap haram dalam Islam.

Pengertian Anjing dalam Islam

Sebelum membahas alasan kenapa anjing haram, perlu diketahui terlebih dahulu definisi anjing dalam Islam. Anjing dalam Islam adalah hewan yang memiliki bulu dan ekor serta termasuk hewan yang paling setia pada manusia. Namun, penggunaannya sebagai binatang peliharaan dilarang oleh Islam.

Alasan Kesehatan

Salah satu alasan kenapa anjing dianggap haram adalah karena faktor kesehatan. Anjing merupakan hewan yang rentan terkena penyakit, seperti rabies dan kutu. Anjing yang tidak terawat dengan baik dapat menjadi sumber penyakit bagi manusia. Oleh karena itu, Islam melarang pengikutnya untuk memelihara anjing sebagai binatang peliharaan.

Anjing Sebagai Hewan Pencari dan Pemburu

Anjing sering digunakan sebagai hewan pencari dan pemburu oleh manusia. Namun, Islam melarang penggunaan anjing dalam kegiatan tersebut. Alasannya adalah karena anjing memiliki kemampuan untuk membunuh dan memakan mangsanya. Dalam Islam, manusia dilarang untuk membunuh makhluk hidup tanpa alasan yang jelas.

Alasan Kebersihan

Alasan lain mengapa anjing dianggap haram adalah karena faktor kebersihan. Anjing merupakan hewan yang sangat aktif dan memiliki banyak kuman. Bulu dan kotorannya dapat menyebar ke seluruh rumah dan dapat mengganggu kenyamanan dan kebersihan rumah. Oleh karena itu, Islam melarang pengikutnya untuk memelihara anjing sebagai binatang peliharaan.

Peran Anjing dalam Islam

Meskipun Islam melarang pengikutnya untuk memelihara anjing, namun terdapat beberapa kegiatan di mana anjing dapat digunakan. Anjing dapat digunakan dalam kegiatan yang positif seperti sebagai penjaga keamanan dan pendeteksi bahan peledak. Namun, penggunaannya harus sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan oleh Islam.

Perlakuan terhadap Anjing dalam Islam

Meskipun Islam melarang pengikutnya untuk memelihara anjing sebagai binatang peliharaan, namun dalam Islam dianjurkan untuk memperlakukan hewan dengan baik. Dalam hadits, Rasulullah SAW pernah bersabda, “Setiap hewan yang hidup di bumi adalah saudara kita.” Oleh karena itu, meskipun anjing tidak boleh dipelihara sebagai binatang peliharaan, namun kita tetap harus memperlakukan anjing dengan baik.

Cerita tentang Anjing dalam Islam

Dalam Islam, ada banyak cerita tentang anjing yang memiliki sisi positif. Salah satunya adalah kisah tentang anjing yang setia dalam menjaga Nabi Muhammad SAW.

Dalam perjalanan Hijrah dari Makkah ke Madinah, Nabi Muhammad SAW dan sahabat-sahabatnya memilih untuk bersembunyi di sebuah gua yang terletak di Gunung Thawr. Saat hendak memasuki gua, Nabi Muhammad SAW melihat seekor anjing besar yang terbaring di depan pintu gua. Sahabat-sahabat Nabi merasa khawatir dan takut anjing tersebut akan menggonggong dan mengganggu keamanan mereka.

Namun, Nabi Muhammad SAW mengajarkan kepada mereka bahwa anjing tersebut tidak akan mengganggu mereka dan justru akan melindungi mereka dari bahaya. Nabi Muhammad SAW menunjukkan bahwa anjing tersebut setia dan patuh kepada pemiliknya, dan bahwa anjing itu tidak akan pernah membiarkan orang-orang yang mencari kebaikan terluka.

Setelah mereka berhasil keluar dari gua, Nabi Muhammad SAW memberi makan dan minum kepada anjing tersebut. Anjing tersebut kemudian dianggap sebagai hewan yang berjasa dan memiliki peran yang penting dalam melindungi keamanan Nabi Muhammad SAW dan sahabat-sahabatnya.

Kisah ini menunjukkan bahwa meskipun ada aturan tentang larangan memelihara anjing, tetapi kita tetap dapat menghargai dan memperlakukan anjing dengan baik. Kita dapat mengambil contoh dari Nabi Muhammad SAW dalam memberikan perhatian dan penghormatan kepada anjing tersebut.

Kesimpulan

Secara umum, Islam melarang pengikutnya untuk memelihara anjing sebagai binatang peliharaan. Alasan-alasan kenapa anjing dianggap haram adalah karena faktor kesehatan, anjing sebagai hewan pemburu dan pencari, faktor kebersihan, serta untuk menjaga keseimbangan hidup di bumi. Namun, anjing tetap dapat digunakan dalam kegiatan yang positif seperti penjaga keamanan dan pendeteksi bahan peledak. Meskipun demikian, kita harus tetap memperlakukan anjing dengan baik karena setiap makhluk hidup di bumi adalah saudara kita.

Dalam memahami aturan-aturan dalam agama, terkadang kita perlu membuka pikiran dan memperluas wawasan untuk mengerti maksud dan tujuan di balik aturan tersebut. Dalam hal ini, larangan untuk memelihara anjing sebenarnya ada untuk menjaga keseimbangan hidup di bumi dan melindungi manusia dari bahaya penyakit dan kebersihan. Sebagai umat Muslim, kita harus menghormati dan menjalankan aturan-aturan tersebut dengan baik.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments